[Review] Red Lights

Red Lights (2012)
Date of watching: 4 September 2012
Cinema: Epicentrum XXI
Duration: 113 minutes
Starring by: Sigourney Weaver, Cillian Murphy, Robert De Niro, Elizabeth Olsen
Directed by: Rodrigo Cortés

Intisari: Kekuatan supranatural sudah ada sejak zaman dulu kala. Namun bagi investigatr paranormal Margaret Matheson (Sigourney Weaver) dan asistennya, seorang fisikawan bernama Tom Buckley (Cillian Murphy), hal-hal berbau magis dan misterius itu hanya omong kosong belaka. Beberapa kali keduanya membuktikan fenomena supranatural sebagai tipuan buatan manusia. Semuanya berubah ketika seorang cenayang terkenal bernama Simon Silver memutuskan untuk kembali ke panggung dan menunjukkan kekuatannya dan mengganggu kehidupan Matheson dan Buckley. Masihkah keduanya beranggapan bahwa kekuatan supranatural tidak ada?

###

Gue memutuskan untuk nonton film ini karena penasaran setelah ngeliat trailernya di bioskop beberapa minggu sebelumnya. Trailernya sih keliatan meyakinkan, walaupun gue sedikit ragu antara mau nonton ato nggak. Berhubung ada Sigourney Weaver dan Robert De Niro di daftar pemain, yaudahlah gue memutuskan untuk nonton. Ternyata, filmnya memang bagus. Jalan ceritanya simpel, tapi endingnya malah ga mudah ketebak.

Meskipun dunia semakin maju dan perkembangan teknologi semakin canggih, kepercayaan terhadap hal-hal magis tetap saja ada. Nggak sedikit orang yang percaya dan mengharapkan keajaiban untuk memulihkan hidupnya lewat kekuatan supranatural yang dimiliki oleh orang-orang berbakat, seperti cenayang, dukun, paranormal, you name it. Inilah yang coba diangkat oleh Cortés melalui film ini.

Agak sedikit syok juga gue pas ngeliat De Niro berperan sebagai seorang psychic, soalnya imej aktor ini udah kental dengan peran-peran penjahat ato tokoh antagonis lainnya. Tapi setelah gue pikir-pikir, emang yang paling pas jadi Simon Silver si cenayang yang misterius ya De Niro ini. Ini memang bukan film hantu-hantuan ato bunuh-bunuhan, tapi beberapa kali gue dibikin bergidik saat adegan De Niro muncul. Gue yakin Cillian Murphy juga agak merinding waktu syuting adegan bareng pemeran Don Vito Corleone di film The Godfather II itu.

Akting Weaver pun keliatan sangat meyakinkan. Jarang banget gue terhipnotis oleh adegan dosen/guru ngajar di film-film. Kebanyakan aktor ato aktrisnya hanya berakting ala kadarnya, sekedar menggambarkan identitas si tokoh sebagai seorang pengajar, sebelum penonton digiring ke adegan berikutnya. Di sini, gue dengan serius memperhatikan Dr. Matheson saat sedang mengajar di kelas. Matheson yang diperankan dengan apik oleh Weaver membuat gue merasa seolah-olah gue salah satu dari mahasiswa yang ada di kelasnya dan harus nyimak apa yang dia omongin kalo mau lulus mata kuliah itu.

Begitu juga dengan Cillian Murphy dan Elizabeth Olsen. Akting keduanya oke punya, meskipun belum sekharismatik dua aktor senior yang tadi gue sebut. Murphy, untuk sejenak, berhasil meyakinkan gue bahwa di dunia ini ada ahli fisikawan bertampang cute dan memiliki sepasang mata berwarna biru laut yang menghanyutkan. Sementara akting Elizabeth cukup oke, malah menurut gue lebih baik daripada akting kedua kakak kembarnya, Mary-Kate dan Ashley Olsen.

Kekurangan dari film ini adalah miskinnya identitas masing-masing tokoh. Baik Simon Silver, Dr. Matheson, dan Tom Buckley kurang mendapat penggarapan serius tentang latar belakangnya dan dari mana mereka berasal. Mereka seolah nggak punya keluarga atau teman, dan hanya berotasi di dunianya sendiri, which is impossible di dunia nyata, mau itu orang profesinya cenayang kek, investigator paranormal kek, ato ahli fisika sekalipun.

Hal lain yang kurang dieksplorasi di film ini adalah kekuatan supranatural yang dimiliki oleh Silver. Dengan penggambaran sosoknya yang kharismatik tapi juga menakutkan, Silver harusnya punya kekuatan supranatural yang lebih besar lagi dari yang diharapkan penonton. Satu lagi, istilah “Red Lights” hanya dijelaskan sekali dan tanpa ada kesan berarti yang bikin gue merasa itu cocok buat dijadiin judul. Tapi secara keseluruhan film ini bagus kok, meskipun di IMDB ratingnya ga begitu bagus, hanya 6.4 / 10.

Trivia: Di lab tempat Buckley bekerja, ada poster terkenal dari “The X Files”. Versi aslinya berbunyi, “I Want to Believe”, tapi di film ini diganti menjadi “I Want to Understand”.

Quotes: Are you questioning my power? (Simon Silver)

Rating: It’s an “okay” from me

 

*photo courtesy: aceshowbiz.com

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s